Lompat ke konten

SERUNYA MENGENAL PANJAT TEBING DI INDONESIA

Perkembangan panjat tebing di Indonesia dimulai pada sekitar tahun 1960 an, berada di Tebing Citatah 48 Bandung Barat Barat. Mulai dipakai sebagai ajang Latihan oleh pasukan TNI AD tahun 1976. Merupakan awal mula panjat tebing modern di Indonesia di mulai, yaitu Ketika Harry Suliztiarto mulai berlatih memanjat di Tebing Citatah, Bandung dan diteruskan dengan mendirikan Sekolah Panjat Tebing (skygers) Bersama tiga orang rekannya, Heri Hermanu, Dedy Hikmat dan AgusR, pada tahun 1977.

Panjat Tebing atau istilah asingnya dikenal dengan Rock Climbing, merupakan sebuah aktivitas dimana seseorang memanjat, turun atau melintasi formasi batuan alami atau dinding batu buatan, yang secara fisik dan mental menuntut kekuatan, ketahanan, kelincahan, dan keseimbangan dengan control mental. Tujuannya adalah untuk mencapai puncak formasi atau titik akhir dari rute yang biasanya ditentukan sebelumnya tanpa jatuh. Selain itu, bagi sebagian orang kegiatan panjat tebing dilakukan untuk suatu ekspedisi, mengukir prestasi dan juga rekreasi. Panjat Tebing umumnya dibedakan dengan penggunaan tangan yang terus-menerus untuk mendukung bobot pemanjat dan juga untuk memberi keseimbangan.

Secara umum panjat tebing di Indonesia sendiri dibagi menjadi dua bagian yaitu tebing alam dan tebing buatan. Tebing alam ini yang sering digunakan para pegiat panjat tebing untuk dijadikan sarana latihan untuk melatih fisik dan mental. Panjat tebing alam di Pulau Jawa bisa dijumpai di daerah Gunung Kidul, Jawa Timur, dengan batuan yang berbeda- beda. sedangkan panjat tebing buatan ini ialah panjat tebing yang dilakukan di dinding buatan, atau sering dikenal dengan istilah Wall Climbing. Pada dasarnya pemanjat tebing pemula harus mengetahui alat-alat panjat tebing dan teknik-teknik dasar pemasangan alat-alat panjat untuk menghindari kecelakaan, namun beberapa kasus kecelakaan yang terjadi karena kelengahan dan kurang mengetahui atau lupa tentang teknik dasar pemasangan alat panjat tebing sehingga dapat terjadinya kecelakaan dalam berkegiatan panjat tebing.

Dalam perkembangannya, panjat tebing kini dijadikan sebagai event tahunan seperti pengibaran bendera dalam rangka memperingati hari kemerdekaan Indonesia. Salah satunya Tebing Sepikul yang terletak di desa Watuagung kecamatan Watulimo, Trenggalek, Jawa Timur selalu menjadi tempat untuk melakukan pengibaran bendera oleh para komunitas panjat tebing maupun organisasi pecinta alam. Tebing ini memiliki ketinggian kurang lebih 450 meter, dengan batuannya yang andesit menjadikan tebing ini favorit untuk dipanjat. Dikarenakan tebing ini merupakan tebing alami batuan andesit yang cukup untuk para pemula dan memiliki banyak pengaman-pengaman buatan. Pengibaran bendera merah putih di tebing Sepikul dilakukan pada ketinggian kurang lebih 230 meter karena, pada ketinggian tersebut terdapat sebuah teras yang menjadi tempat yang sangat ideal untuk melakukan pengibaran bendera.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *